Search

About Farah

Farah Salsabila adalah seorang perempuan yang sedang menempuh pendidikan magister di Universitas Gadjah Mada. Dia sangat suka menulis, dan dia menulis tentang banyak hal, mulai dari beauty, lifestyle, travel, fashion, resep, dan curahan hati. Dia berharap tulisan - tulisannya banyak membantu orang lain, walaupun hanya sekedar sedikit hiburan bacaan, atau yang sedang butuh referensi produk, resep, dan tempat wisata. Dia juga sangat berterimakasih kepada kamu yang sudah meluangkan waktunya untuk mengunjungi blog ini, dan terus membuat dia semangat menulis. Dia berdoa semoga kamu juga diberikan kebahagiaan dan kemudahan.

Beauty Privilege, Siapa Yang Salah? Baca Sampe Akhir

Indonesia

source

Pagi ini di twitter aku menemukan tweet yang topiknya beauty priviledge. Dan seperti pada postingan beauty priviledge di sosmed manapun, isinya tentu pada marah – marah dan adu nasib antara yang katanya si cantik dan yang katanya si jelek.

Berikut sedikit dari ribuan twit marah – marah.

 



Tapi ada juga aku lihat pendapat lain dalam tweet tersebut seperti ini. Namun tweet tersebut tetap kena semprot juga oleh salah satu yang secara gak langsung mengaku sebagai korban beauty privilidge. 

Hmm. Jadi siapakah sebenarnya yang salah dalam beauty privilede ini? Si katanya jelek atau si katanya cantik?

Ilustrasinya seperti ini,

  • Ada seseorang bernama A
  • Ada orang yang katanya cantik B, dan
  • Ada seseorang yang katanya jelek C.

A, B dan C adalah orang yang berada dalam sistem sosial yang sama. Suatu hari, si C yang katanya jelek, meminta tumpangan kepada A, namun A menolak. Kemudian, si B yang katanya cantik datang kepada A dan meminta tumpangan, si A mengiyakan. Atau bisa jadi si A yang datang ke B untuk menawari tumpangan. Yang jelas si B mendapat tumpangan dari si A.

Waktu berlalu, di suatu waktu yang lain, si C yang katanya jelek melampiaskan kemarahannya kepada A, ia berkata “Lu tu enak, lu tu cantik, hidup lu mudah, bisa dapat tumpangan! 60% hidup lu mudah karena lu cantik! Beauty priviledge ini nyata dan orang – orang kayak elu tu egois, gak tau kan rasanya ditolak. Hidup lu lebih mudah dari gue. Gue harus memulai dari 0! Lu modal cantik aja bisa lancar hidup lu. Masalah hiduplu berkurang karena lu cantik gak kayak gue!!”

Si A menjawab, “Gue juga punya struggle hidupku C, gue juga punya masalah hidupku tersendiri.. hidup gue juga gak semulus itu.”

Si C menyahut, “Tetep aja idup lu enak gak kayak gue. Terus lu gausah banyak ngeluh, lu ngeluh supaya dapet pujian dari cowo kan merendah untuk meroket. Tau banget gua!”

Dan akhirnya pada beauty priviledge ini si yang konon katanya cantik lah yang menjadi biang kerok akan kesialan dan ketidakadilan yang diterima si C.

 

Tapi, dari kasus tersebut, bisa dilihat si A, si pelaku yang menolak si C justru tidak mendapatkan hukuman. Ia terus berkeliaran dan mengulangi perbuatan yang sama. Namun, tetap saja si yang katanya cantik yang disalahkan masyarakat.

Dari kasus beauty priviledge ini, siapakah sebenarnya yang korban dan yang salah? Yang menjadi korban atas beauty priviledge ini sebenarnya tidak hanya si jelek. Tapi juga si cantik. Pada sisi si jelek, si jelek tidak mendapatkan keadilan, dia merasa diperlakukan tidak sama, merasa tidak adil bahkan merasa hidupnya tidak mulus. Pada si katanya cantik, dia merasa tertekan akan hujatan dan lampiasan kemarahan yang ia terima dari kaum sejenis C, akibat perbuatan kaum sejenis A yang melakukan perbuatan tidak adil kepada si C.

Siapa yang salah dalam beauty priviledge ini? Apakah kaum B perlu dimusnahkan atau sikap ketidak adilan dalam masyarakat yang dilakukan oleh kaum A harus dihentikan?

Jika menganalisis kasus yang telah diceritakan, pelaku yang salah dalam beauty priviledge ini sebenarnya adalah kaum sejenis A. Mengapa? Karena mereka meberikan perilaku yang tidak adil kepada B dan C. Mereka sebagai pelaku dalam melakukan ketidaksetaraan dalam bersosial. Mereka yang melakukan, mereka yang menolak, mereka yang pilah – pilih, mereka juga yang mengucapkan kata tidak enak, mereka adalah kaum pemberi priviledge itu.

Tapi kenapa orang yang katanya cantik kena hukuman dan hujatan adu nasib “hidup lu 60% mulus? Lu gausah ngeluh lu mau caper ke cowo kan biar keliatan merendah biar dipuji!”

Jika memang masalahnya adalah karena ketidakadilan, maka yang perlu diubah sebenarnya dalam tatanan sosial kita adalah bagaimana kita semua saling menghargai. Bagaimana pelaku A dan kaumnya, perlu diajari untuk memperlakukan orang apapun latar belakang, warna, agama, suku, dsb, secara relatif sama. Kemudian yang perlu diubah selanjutnya adalah bagaimana kita mengkampanyekan atau menciptakan generasi baru yang mampu bersikap baik tanpa mendiskriminasi pihak lainnya sehinnga sistem sosial kita tidak menjadi sistem sosial yang rentan konflik. Memang ini bukan hal yang mudah, tapi demi kenyamanan dalam tatanan sosial masyarakat, ini perlu dilakukan.

Selain itu, dari kasus tersebut dapat dianalisis, kita cenderung menyalahkan ✨perempuan✨.

Mirip dengan kasus pelecehan seksual, para pelaku yang melakukan pelecehan dianggap tidak salah, yang salah melainkan para perempuan yang dianggap tidak jaga diri. Padahal, kasus pelecehan tidak sempit, terdapat juga kasus pelecehan terhadap anak dibawah umur, apakah perlu kita menyalahkan anak di bawah tersebut karena tidak jaga diri?

Pada kasus beauty priviledge juga sama, mereka para pelaku pemberi priviledge tidak tersentuh, kemudian para kelompok C marah terhadap kelompok B, dan terjadilah konflik sesama perempuan. Para pelaku? Duduk tenang menikmati tontonan sinetron pertengkaran antara C dan B, antara sesama perempuan.

Ya, mungkin ini sebab budaya konservatif kita di masa lalu, dimana perempuan selalu disalahkan akan perbuatan yang tidak ia lakukan. Ia salah atas perlakuan yang ia terima dari sikap-perilaku yang diberikan kaum pelaku. Ia salah karena kaum pelaku melakukan ketidakadilan kepada kaum C, dan kesalahan itu perlu dilampiaskan kepada perempuan kaum B.

Bagaimana para perempuan?

 

Ketidakadilan dalam bersosial yang dilakukan oleh kaum A, perlu diluruskan, agar kita sesama warga Indonesia tidak terus terpecah belah akan konflik seperti ini. Selain mendidik generasi supaya bisa bersikap dan berperilaku adil terhadap setiap manusia dan menghargai serta menghormati orang lain apapun bentuknya, warna, agama, ras, dsb. Kita sebagai perempuan ke depannya dalam mengambil sikap dan perilaku perlu berhati – hati, kita sebagai perempuan perlu melatih kemampuan analisis terhadap masalah yang terjadi, mengenai siapa dan apa sebenarnya penyebabnya. Kita harus bisa menjabarkan permasalahan sehingga diketahui titik terang siapa pelaku dan apa yang perlu dilakukan untuk perubahan ke depannya.

Memang ini perlu dikampanyekan besar – besaran, karena kita tahu kita adalah nusantara yang luas dan terpisah oleh lautan, sehingga penyebaran nilai – nilai sosial tidak semudah itu, bahkan dalam satu daerah juga usahanya bisa dibilang sulit.

Tapi aku yakin, kesadaran akan kita sebagai rakyat yang rukun, dan kesadaran akan sikap basic berperilaku adil kepada siapapun, bisa di sebar dan dilakukan oleh masyarakat kita di masa depan.

 

Comments

  1. makasih sharingnya. mungkin untuk mengubahnya sulit ya , karena bagi yang mengalami akdang memberi luka tersendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. sulit dirubah karena kaum perempuan sulit menerima dan menyadari bahwa beauty privilege ini ada karena ada kaum pelaku yang membeda bedakan dan diskriminasi terhadap perempuan. kaum perempuan justru malah saling menyalahkan. Entah kenapa dalam beauty privilege ini, setiap di bilang beauty privilege ini hadir karena ada kaum pelaku yg melakukan, dan pelaku itu yg harus dkritik semuanya pada tutup mata. pokoknya yg salah itu karena orang cantik hidup. padahal kalau dianalisis kasusnya, para pelaku itu yang menyebabkan ketimpangan sosial mba.

      Delete
  2. memang susah untuk mengendalikan hal tersebut, tapi percaya deh si cantik dan si jelek punya beban hidup masing-masing, baiknya si jelek tidak usah minder karena pasti inner beauty tetap akan menang. Kalau cantik tapi songong atau pelit lama-lama toh gak ada yang suka sama dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar sekali mba. kita hidup di dunia bukan sehari dua hari. dan selama kita hidup ada seleksi alam. semuanya akan terseleksi mana yang berkualitas mana tidak. mana yang baik mana yang tidak.
      tapi sayangnya lagi lagi para sebagian perempuan tidak mau mengakui itu, para sebagian perempuan kekeuh bahwa yang cantik hidupnya mulus 60-80% (based on tweet di twitter)
      padahal dalam menilai kualitas hidup itu tidak hanya dari faktor sosial, karena hidup kita kompleks. jadi statement angka yang disebutkan sebagian perempuan di twitter itu agak tidak valid menurut saya, karena kalau sudah berani bilang angka, sudah harus ada penelitian dengan sampel yang mewakili populasi orang cantik.
      kita perempuan terus terusan blaming ke sesama perempuan, entah kenapa susah banget ya mengakui bahwa beautu privilege ini ada karena ada orang orang oknum pelaku yang melakukan perbedaan dalam kegiatan sosial itu.

      Delete
  3. Emang benar dan pernah kejadian sama aku, kalau beauty privilege selalu didepan. Cuman sekarang aku bodo amat gamau mikirin, tapi gimana ya susah kayaknya emg udah masuk budaya kita T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. kaum yang memkotak kotakkan dan membeda bedakan kaum yang dianggap kurang good looking dan dianggap good looking itu perlu dikasih tau dan diajari ulang
      kalau kayak gini mereka terlalu enak posisinya, udah ngebeda bedain orang berdasarkan penampilan, memperlakukan orang berbeda, membuat sikap yang gak adil, tapi jarang banget dalam beauty privilege kita ngeluh tentang pelaku, kita mengkritik pelaku. entahlah apa karena kita butuh banget validasi dari pelaku, perhatian dari pelaku atau kita sebenarnya malah juga pelaku kepada orang lain? makanya kita enggan dan sulit banget sadar dan menerima ini adalah perbuatan kaum pelaku yang mengkotak kotakkan manusia berdasarkan penampilan.
      alhasil korban disini kaum yang katanya kurang good looking merasa sakit hati pastinya diperlakukan beda, dan kaum yang katanya good looking jadi bulan bulanan orang kurang good looking (agak heran juga kenapa dalam menganalisis masalah kita justru marah kepada asap bukan mematikan api).
      budaya bersikap adil kepada semua orang bukan hanya penampilan, tapi suku, agama, ras, warna, dsb mungkin gak semudah membalikkan telapak tangan. tapi harapannya pelan pelan kita semuanya sama sama sadar memperlakukan orang itu sama, baik ada pembeda dalam suku, ras, warna, agama, dsb.
      dan kita juga sebagai korban harus bisa menganalisis dengan baik, ketika ada masalah, ada asap, dan kita merasa terganggu, kita coba lihat akarnya apa, jangan tersulut emosi terus marah gak tepat sasaran. rugi dong marah marah tapi gak tepat sasaran permasalahan gak selesai.
      soalnya berperilaku adil juga dampaknya besar bukan hanya dalam dunia beauty privilege, kalau kita semua golongan masyarakat berhasil menerapkan nya, kita menjadi masyarakat yang tidak rentan konflik dan punya kerukunan yang tinggi.

      Delete
  4. Utk sekarang ini, cukuplah aku ngajarin anak2ku utk ga menilai segala sesuatu dari fisik. Krn harus dimulai dari mereka. Kalo yang sekarang2 ini, jujur aku pesimis utk bisa mengubah mereka yg mindsetnya udah begitu far. Yg cantik perlu dibela, yg jelek usaha aja sendiri :(.

    Apalagi, produk2 pemutih masih gencar dan laku dijual di negara ini 😅. Tetep aja mereka mandangnya, cantik itu putih, sisanya wassalam .. yg ga putih, coba pake produk pemutih ...

    Di tempat kerjaku dulu, yg begini masih banyak. Tiap datang anak baru ke kantor, para senior langsung rebutan pengen jadi mentor anak baru yg cantik. Yg kurang cantik, mereka acuhin. Terpaksa team leader turun tangan utk nyariin mentor buat si anak yg menurut mereka masih kurang cantiknya. Sedih sih, tapi itu masih banyak memang...

    Makanya, skr ini aku fokus aja utk mendidik anakku jangan sampai punya mindset begitu. Dia harus bangga Ama yg dia punya, dan menghargai orang lain berdasarkan kemampuannya dan attitude, bukan dari fisik mereka.

    ReplyDelete
  5. Kalo dulu ibu saya suka bilang, kita gak kaya nak jadi kalian harus pintar. Tapi sekarang pintar aja gk cukup. Harus beruntung hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Join the conversation!
Dilarang berkomentar yang memuat link atau promosi, terimakasih atas kerjasamanya.