Search

Hi, I am Farah!
Hai,
Aku Farah. Aku memulai blog ini sejak tahun 2017. Aku menulis tentang beauty, resep, personal thought dan travel. Tapi beauty sepertinya lebih dominan nih hehe. Dan, aku mau berterimakasih buat kalian semua yang sudah datang ke blog aku ^^
Selamat membaca!

BLP Lip Glaze Cranberry Cobbler Review

 

Akhir – akhir ini, sejak pake lippie serum sebagai topper/ombre lip cream ku, aku jadi suka sama lip product yang hasilnya glossy. Kayak aku merasa ada something different on my face yang bikin wajahku keliatan apa gitu ya wkwkwk. Glossy nya kayak bikin aura jadi terpancar gicuu eheeh :v. Untuk review lengkap lippie serum kalian bisa klik disini ya, karena sebenarnya aku punya hate-love relationship sama lippie serum, kayak kecewa tapi setelah diakalin jadi kepake. Terus pas lippie serum ku mau habis, aku segera mencari pengganti baru yang masih setipe. Dan setelah bolak – balik e-commerce – review blog, akhirnya aku memutuskan untuk beli BLP Lip Glaze shade Cranberry Cobbler. Sebenarnya ini juga karena faktor lip gloss brand lain yang aku mau pada sold out, dan nemu si BLP lagi diskon yang sekitar 50% deh dari harga asli, jadi yaudah gassss!

Dan sekarang saatnya aku kasih tau gimana pengalaman aku dan juga hasil swatch di aku, mana tau bisa membantu yang lagi nyari lip glaze atau sekedar pengen tau gimana shade cranberry cobbler di warna kulit kayak aku. Cuss mari bok kita ke review versi eke~

 


Packaging

Packagingnya akrilik dengan tutup aplikator warna putih yang matte. Desainya minimalis, cantik. Tapi.. kekurangan packaging lip glaze BLP buat aku itu tutup aplikatornya itu. Soalnya, karena tutup aplikatornya berwarna putih dan matte, jadi rentan kotor dan lebih sulit dibersihin dibanding dengan jenis packaging yang glossy. Aplikatornya biasa sih menurut aku, kayak aplikator lip cream biasa, nggak sampe bikin aku notice perbedaan yang signifikan banget sama produk lain.

Informasi di packaginya ada Nama Shade, Website Brand, Berat 4 gr, Exp Date dan No BPOM. Di box nya juga sama, tapi yang membedakan untuk informasi ingredients hanya ada di box.

 

Ingredients

Hydrogenated Polyisobutene, Cera Microcristallina, Pentaerythrityl Tetraisostearate, Diisostearyl Malate, Cyclopentasiloxane, Paraffinum liquidum, Isononyl isononanoate, Polybutene, Isostearyl alcohol, Synthetic Wax, Caprylyl Methicone, Glyceryl isostearate, Tocopheryl Acetate, Fragrance (parfum) Components and Finished Fragrances, BHT.

May Contain Cl 77492, Cl15850, Cl 77891, Cl 77499.

Untuk ingredients yang berfungsi sebagai emollient ada pada Hydrogenated Polyisobutene, Pentaerythrityl Tetraisostearate, Diisostearyl Malate, Cyclopentasiloxane, Paraffinum liquidum, Isononyl isononanoate, Isostearyl alcohol, Synthetic Wax, Caprylyl Methicone, dan Glyceryl isostearate. Dan yang paling pertama bikin aku salfok itu sama ingredient vitamin E (Tocopheryl Acetate), tapi urutannya di list akhir – akhir. Dan untuk pewarna ada di ingredients yang Cl-sekian sekian.

 

Swatches, Tekstur, Aroma

Ini adalah hasil swatches di kulit tangan aku, undertone aku itu berdasarkan urat nadi sih neutral, cuma sepenglihatan aku, undertone kulit tangan aku masih ada nuance yellow nya walaupun memang kalau aku bandingin ke temen yang kuning langsat warna kulitku malah tenggelem yellow nya wkwkwk.



Warnanya kalau di box itu purple wine, tapi kalau ngeliat produknya langsung, yang aku lihat itu kombinasi red wine sama purple wine.

Pigmentasinya baik. Karena memang ini kan warnanya agak bold di aku. Jadi, sekali swipe aja untuk bibirku bagian bawah udah cukup. Nggak perlu di cocol lagi.

Teksturnya liquid yang kental. Jadi bukan gel atau kayak lip gloss yang cenderung minyak. Mirip sama lip gloss ESQA x BCL ku, walaupun nggak sama persis soalnya si ESQA lebih lengket dan sedikit lebih ‘berat’. Nah keuntungan dari tekstur yang kayak gini, kalau jadi topper lip matte, dia nggak ngerusak lip color base ku, malah lama – lama jadi nyatu warnanya. Soalnya kalau yang teksturnya cenderung oil itu lebih rentan merusak base ku, jadi keangkat/kegeser gitu.

Aromanya enak, manis dan di hidungku kayak ada sedikit hint chocolate milky. Sebenarnya aku nggak asing sama aromanya, pernah juga nyium lip product aroma kayak gini, gak sama persis memang, soalnya yang lip product lain ada hint menyengat yang terkesan kimiawi dan aneh, dan di aku secara pribadi lebih enak si BLP.

Nah, untuk swatch di bibir, aku sebenarnya hampir gak pernah pake lip glaze ini langsung ke bibir. Soalnya aku kalau daily kan pake nude color, sedangkan ini di bibir aku ini tu warnanya lumayan gelap. Dan aku niat beli ini emang buat jadi topper/ombre, makanya aku pake ini nggak pernah solo, pasti ada pasangan nude lipsticknya. Nah, di bawah ini adalah foto bibirku ‘sebelum’ dengan sudah menggunakan lip cream matte nude.

Nah, seperti ini warna nude yang sampai saat ini sering/bahkan selalu aku pakai

Lalu untuk mengaplikasikan lip glaze nya, aku swatch sedikit di dalam bibir, lalu aku sebar ke seluruh permukan bibir pake jari, jadi memang warnanya nggak kentara ombrenya tapi ini ombre tapi bukan juga, ya gitu deh. Lalu begini deh hasilnya.

Beginilah afternya

 

Jadi.

Aku mau cerita dikit, sebenarnya warnanya ini nggak sesuai ekspektasi aku, aku ekspektasinya warna yang dominan purple wine, tapi ternyata ini red wine walaupun masih ada nuance purple wine. Agak gimana gitu di awal, tapi lama kelamaan dipake jadi nyaman juga sama warnanya. Apalagi kalau aku combo sama lip cream nude, warnanya jadi cakep aja buat aku, kayak red lip color tapi nggak gonjreng. Soalnya warna kulit aku kalau pake red/dark lipstick warnanya pop up banget, jadi kadang merasa terlalu ngejreng dan judes (ini yang paling nyebelin).

Tapi karena ini gloss dan aku pakein di combo juga, jadi malah nggak judes samsek (pas aku coba pake solo juga nggak judes), malah aku merasa this is red lipstick for me, akhirnya ku bisa pake red lip color! Cuma memang kekurangan kalau di combo lalu di dab – dab ke seluruh bibir, gloss nya kurang pop up, dan dia nyerep ke lip cream nude ku. Nilai positifnya sih finishnya jadi semi matte, matte tapi sehat, jadi nggak se crack pas pake solo lip matte.

Terus, aku nyaman – nyaman aja pake lip glaze ini, nggak merasa it’s too heavy for me. Entah udah kebiasaan pake lipstick atau apa ya hihi.

Endingnya, tentu kepake, walaupun di awal ada rasa ‘tidak sesuai ekspektasi’, tapi seiring waktu aku bisa dibuat nyaman dan suka.

 

Tempat Pembelian Online

Nah, buat yang mau beli ini juga, aku akan kasih link produk official store di Shopee ya.

Shopee

 

Sekian cerita review versi pengalaman aku sama produk ini. Semoga membantu dan bisa jadi bahan referensi <3

 

Comments

  1. Kalau lip gloss warna bold masih wearable untuk sehari-hari ya.
    Aku malah suka pakai lipstik deep red biar keliatan judes. Soalnya aku emang judes πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, entah kenapa kalau gloss itu nggak se serem matte XD

      kok sama sih kak, aku tu sedih kadang, soalnya nggak ngomong aja udah ketus mukanya :')

      Delete
  2. kalo nemu sesuatu yang udah dapat diskon, apalagi diskonnya 50%,ditambah itu barang kosmetik, sepertinya cwek sulit sekali berpaling dari situ ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin ngga semua cewe gitu, tapi keknya kebanyakan iya XD

      Delete
  3. Wrnanya aku suka. Tapi memang aku slalu suka lipstik dengan wrna merah begini :p. Bikin kulit jd kliatan cerah far :D. Kalo nude aku jujurnya ga cocok , mungkin Krn bibirku gelap yaaa. Jd jatuhnya malah aneh :D.

    Sbnrnya pgn sih beli lipstik baru. Tp selama pandemi dan pakai masker, aku udh melupakan yg namanya lipstik ahahhaahha. Cuma lipbalm doang yg aku pake skr ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih kak aku punya temen yang dia lebih cocok pake warna merah bold gitu, malah di dia nggak serem atau nggak judes, tapi match parah wearable banget buat daily

      salut sama kak fan yang bisa tahan ga pake gincu, aku di rumah aja kalau bisa dandan kak XD cuma kadang malu juga sama ortu

      Delete
    2. tiap orang beda beda yahh.. rupanya bibir orang punya karakteristik masing-masing, itu kenapa banyak jenis lipstik, walo awalnya saya tahu cuma buat warnain bibir doang wkwkwk

      Delete
    3. ya gitu deh, lipstik nggak hanya sekedar merah atau oren, tapi harus masuk ke skintone dan undertone biar nggak aneh keliatannya hehee

      Delete
  4. Emang ya, Far, kalau udah biasa pake nude terus pake yang bold itu rasanya gimanaaaaaa gitu. Jadi berasa gak pede gara-gara kelihatan judes πŸ™ˆ.

    Eh, tapi buat yang biasa pakai bold tapi kemudian pake nude juga rasanya sama anehnya, lho 🀭. Dulu aku suka banget pake yang bold, terus pengen coba yang nude. Duh, gak pede banget awalnya, Far. Dikira temen-temen sekantor aku lagi sakit gara-gara kelihatan pucet pas pake gincu nude 🀣. Saking kebiasaan pake gincu yang merah merona, sih.πŸ™ˆ

    Btw lihat teksturnya, aku jadi inget lipgloss ku yang punya mizzu nih, Far. Aku selalu pakenya single, soalnya warnanya udah pigmented banget 🀭. Besok-besok coba aku ombre aaaaaah, soalnya kamu ombre hasilnya bagus juga sih.😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. SETUJUUUUU KAAKKK ROOEEEMMMM!!! aku memang kebiasaan pake nude color, karena mungkin dulu peralihan dari remaja ke anak kampus jadi masih takut takut gincuan, belum lagi sekarang kampus ku bukan 'universitas', pake gincu nude aja udah kena tegur hahaha, tapi aku gak perduli sih XD tetep lanjutt.
      tapi sekarang seiring waktu, aku mulai suka sama warna merah atau pink (pokoknya warnanya yang lebih nyata dari nude color), tapi nggak bisa langsung ke bold. bertahap dulu kali ya kak ehehehe :D

      aa aku keknya pernah baca soal lipgloss mizzu kak roem, aku baru aja nih dari sana buat ngeliat kembali warnanya, cakep di kak roem 😍

      Delete
    2. Tapi lumayan lho, Far, kalau di tempat kamu boleh pake gincu πŸ₯°. Di akademi tempat pendidikan suamiku dulu cewek-ceweknya gak boleh pake gincu. Sampai ketahuan bawa gincu ke asrama, bisa disita. Kasihan juga sih, yang namanya cewek kan gimana juga pengen kelihatan cakep.😀

      Delete
  5. Eh iya far ini warda di box sama setelah diaplikasikan rada beda yah, tapi menurut aku lebih soft kalau dipalikasikan sih. cocok12 aja kok dipakai sama kamu tp mungkin karna kamu masih remaja jadi belum berani ya pakai warna bold, nanti kalau udah ngampus pasti berani deh eksplor lipstik yg lebih bold hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku udah kuliah kak met semester 7 hehehe, pertama kali gincuan pas awal masuk kuliah, tapi masih yang nude, karena masih peralihan dari anak sma. terus aku kuliahnya bukan di univ tapi apa ya namanya, semi semi gitu deh XD, keliatan kedinasan, tapi kalau dibilang kedinasan juga malu soalnya nggak seketat/semiliter itu, tapi universitas juga nggak, tapi ya gitu deh kak, di tengah tengah XD.

      iya kak untungnya masih cocok warna ini di aku :D

      Delete
  6. Far, Far, fotonya cakep uy. Btw, warna pas di swatch di tangan sama di foto atas sendiri kok agak beda ya?πŸ€”. Pas di foto pertama kayak merah dark banget gitu, pas di swatch gak begitu dark. It looks good on you❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau pendapat aku analoginya perbandingan warna lipstick di dua atau lebih kulit yang skintone dan/atau undertone nya berbeda gitu kak fir ehe, walaupun masih tetap dalam 'kelas warna' yang sama, tapi kalau dilihat secara spesifik nggak serupa hehe ;) <3 , maaf kalau analoginya belibet ka fir XD

      Delete
    2. sedikit jelasin lagi ya ka, warna 'latar' ngeswatch itu biasanya mempengaruhi warna 'apa yang kita swatch' ka.

      contohnya foundation yang di swatch di kertas putih sama di kulit manusia. mereka masih satu kelas, tapi beda, yang di latar putih pasti lebih gelap/pop out warnanya, tapi di kulit manusia karena warnanya sama jadi nggak se pop out di kertas.

      atau contoh real nya ini ponds tone up cream yang pernah aku coba swatch di tisu, tangan sama di latar warna pink yang lebih tua. hasilnya kalau di tisu warnanya pink, di tangan masih pink tapi nggak se-pink di tisu, dan di latar yang warna pink yang lebih tua dari warna tone up cream nya bikin warna pink nya lebih pucet, walaupun kalau dilihat masih sama sama pink semuanya. hehe


      Delete
    3. aku yakin kalau ka fir sering ngeswatch di bukan kulit manusia dan bandingin warnanya pasti paham <3

      Delete
    4. sebenernya nggak harus di benda mati, di dua kulit yang berbeda juga pasti warnanya juga sedikit beda, and that's why ada banyak beauty blogger seperti ka fir, yang mana kerjanya nggak sekedar nulis tapi jadi bahan referensi untuk orang lain, jadi misalnya ka fir ngeswatch lipstick bisa lihat hasilnya seperti apa, terus perbandingan warna di orang lain juga gimana, dan endingnya untuk bahan referensi <3, dan dicocokin mana skintone / undertone yang lebih masuk ke kami <3

      Delete
  7. waa suka sama hasil afternya, dimix gitu jadi warnanya cocok dui mbak Farah. jd pengen kepoin di shopee deh

    ReplyDelete
  8. you are so pretty! selalu bagus kalau pakai lipstick warna apapun

    ReplyDelete
  9. Dapat diskon 50% lumayan banget sama aja beli satu dapat dua.. hihihi

    ReplyDelete
  10. aku penasaran sama produk BLP ini, siapa coba yang kenal BLP, para beauty blogger pasti pernah mendengar nama brand ini
    apalagi punya lini usaha sendiri
    aku jadi kepo ke shopee hehehe

    ReplyDelete
  11. Makanya kok heran saya Far, itu di oles ke tangan terlihat basah, lah di bibirnya Farah terlihat kayak matte gitu hahaha.
    Saya kurang suka sih pake lipen yang basah-basah, dijamin gigi jadi merah wakakakakak.

    Jadi iyes, saya biasanya jadiin ombre, terus ditap tap biar jadi matte :D
    Duh Farah, lipeeenn terooosss hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha maapken kak rey XD, awalnya niat mau cerita soal sunscreen yang aku pakai baru baru ini, tapi masih ragu finalnya cocok atau nggak jadi yaudah diganti sama yg ini XD

      Delete
    2. Waaahhh menanti masalah sunscreennya :D

      eh btw Lizzi Parra itu kayak familier ya? beauty blogegr atau vlogger ya, kalau ga salah?
      Kudet banget, tapi agak terngiang sih pas baca namanya :D

      Delete
    3. iya kak dia blogger juga, cuma lebih senior dari aku XD aku sebenarnya nggak asing juga sama blogger lizzie parra, sering banget disebut sebut di google kalau ngetik keyword 'beaty blogger', cuma aku nggak pernah visit waktu itu dan beberapa waktu kemdian baru tau kalau dia ngeluarin brand

      Delete

Post a comment

Join the conversation!
Dilarang berkomentar yang memuat link atau promosi, terimakasih atas kerjasamanya.