Alhamdulillah, 21 Tahun

by - June 28, 2020


Alhamdulillah, I am 21 at 24th of June!


Puji syukur kepada Allah, aku masih bisa merasakan ulang tahun yang ke-21 tahun ini. Banyak hal-hal terjadi, banyak pelajaran yang telah aku dapati, dan banyak rezeki dari Allah yang harus aku syukuri. Terimakasih ya Allah.


Semoga ke depannya aku bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi, menjadi orang yang lebih bersyukur, dan lebih dewasa.


Di hari ulang tahun yang ke-21, aku merayakannya dengan keluarga kecil dengan cara (belajar) membuat kue ulang tahun. Sebenarnya, dibalik kue ini, aku punya cerita yang ingin ku tuliskan disini, dan bisa jadi kenangan di kelak hari.

__________________________________________________

Beberapa hari sebelum tanggal 24 Juni 2020, aku berniat untuk membuat perayaan untuk diri sendiri. Bikin kue ulang tahun, bikin minuman, berpakaian cantik, merapikan ruangan dan mengabadikan momen, tapi tidak mengundang orang. Dari dulu sebenarnya sih gapernah bikin acara 🤭.


Namun, sayangnya, di H-1 ketika aku lagi (belajar) bikin kue, kue ku gatot -GagalTotal! Padahal, aku udah nggak mandi loh dari pagi karena rela meluangkan waktu cuma untuk bikin kue. Dan bahan-bahan yang aku habiskan cukup banyak dan semua itu belinya pake uang, ada yang mahal dan ada yang aku pake bahan nya sampe habis -saking pengen totalitas ceritanya. Namun apalah daya, kue yang dikukus malah nggak mateng-mateng, terus pas diangkat minyaknya mbeluber, dan pas di panggang lagi malah jadi bantet!


Ah, rasanya waktu itu kecewa berat, padahal itu resepnya udah pernah aku cobain loh, dan nggak gagal sama sekali. Terus aku ngedumel, “Emangnya apasih salahnya cuma pengen bahagia di hari ulang tahun aja. Kenapa sih gagal. Gaboleh ya aku bahagia. Ah udahlah, nasib, emang gabakal bisa.”


Rasanya jadi minder. Kesel. Terus, nangis dan nggak mandi sampe sore.


Nasib kuenya? Gatau tuh, udah sedih duluan. Tapi aku masih punya harapan mau bikin kue lagi.


Di hari ulang tahun, aku mendapatkan banyak ucapan dari orang-orang terdekat, rasanya mood ku membaik, terimakasih ya buat kalian semua yang udah ngucapin, rasanya jadi obat mental. Terus, tiba-tiba ibuku bikin kue dan aku juga akhirnya bantu-bantu sekaligus belajar. Namun, kegiatan bikin kue di hari itu hanya berhenti sampai kue menjadi matang, karena kami memilih untuk menghiasnya besok -bahan bahannya habis ulahku jadi masih mau beli dulu hehehe.


Keesokan harinya, -setelah bahan tersedia-, aku belajar meracik cream kue ulang tahun. Lalu, aku mulai belajar menghias di atas loyang dulu sebagai permulaan, bentuk-bentuk yang aku kerjakan masih bentuk yang sederhana. Setelah merasa pede, aku mulai menghias di atas cake, alhamdulillah, walaupun hasilnya nggak seprofesional cake yang dijual di café, setidaknya aku masih bisa menghias dengan nilai ‘cukup’ hehehe.


Nah setelah itu kuenya aku simpan dulu di kulkas semalaman dan keesokan paginya aku take foto hehehe. 


(Keesokan harinya)

Dan... Wala! Dan jadilah foto - foto sederhana yang kita lihat di blog sekarang. 

__________________________________________________


Cerita yang sederhana, bagiku ini istimewa, karena aku nggak nyangka bisa galau karena gagal bikin kue sampe cuma mandi sore doang. Nggak nyangka juga, ucapan-ucapan mereka semua jadi moodbooster buat aku. Dan, seandainya aku udah ‘berhasil’ bikin kue duluan, mungkin hasilnya juga nggak akan lebih baik dari yang aku buat kedua kali.

 

Semoga tahun depan aku bisa merasakan ulang tahun yang ke 22 tahun, dan semoga kelak ceritanya akan lebih baik dari tahun ini, aamiin.


You May Also Like

14 Comments

  1. Great post, Thanks for sharing, x

    ReplyDelete
  2. Barakallah fii umrik Farah, semoga menjadi pribadi yg lebih dewasa, bijak, makin cantiks, dan tercapai semua kebahagian, aamiin..
    Titip salam sama cake nya ya, manis syekali semanis yg ultah, hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, ❤
      Aduh masih kalah manis lah sama mba blogger bali satu ini 😁

      Delete
  3. Ya ampun.. Farah usia kita beda jauh ya hahaha. Barakalah Farah.. Semoga sehat, bahagia dan tercapai semua cita-citanya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa iya beda jauh sih kak? Tapi kayak masih 20an kok ah 😄

      Delete
  4. happy birthday farah! asik yaa jadi 21, still a long way to go. Semoga lebih banyak berkah yang bakal kamu dapatkan, dan dimudahkan segala urusan. btw kuenya cakep banget.... kelopak bunganya manis (literally, figuratively hahaha). Selamat ulang tahun lagi yaaa. Be happy always, nggak cuma ketika pas hari ultah :)

    ReplyDelete
  5. Ya ampuuuun faraaah, untuk pemula ini mah udah baguuuuuuus :D. Aku dijamin pasti lebih kacau dari ini kalo bikin sendiri hahahhaha. Ga pernah cocok Ama baking2an :D.

    Tgl lahir kita ga jauh yaaa :D. Aku 20 Juni, kamu 24 :D. Sama bulan tapi udh beda zodiak :p. Happy birthday walo telaaaat. Semoga THN depan masih ngerayain ultah dengan orang2 yang disayang lagi. Bisa bikin kue yg LBH cantiiiik lagi ;).

    ReplyDelete
  6. Aaa 😍 aamiin makasih kak fanny 🥰

    ReplyDelete
  7. Selamat ulang tahun ya mbak Farah, semoga sehat dan makin sukses.

    Bikin kue memang kadang mudah tapi juga kadang susah. Makanya aku beli kue di pasar saja, tinggal makan.😂

    ReplyDelete
  8. Waah ada yang ultah nih...Selamat yaa semoga panjang umur dan sukses selalu...Meski bela2,in sampe nggak mandi buat bikin kue ultah..😂😂😂😂 Tetap semangat.😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kang sat 😇 (gabisa manggil bang nanti jadinya *piiiip*)

      Delete