Search

Hi, I am Farah!
Hai,
Aku Farah, tebak aja aku umur berapa ya hehe. Aku memulai blog ini sejak tahun 2017. Aku menulis tentang beauty, resep, personal thought dan travel. Tapi beauty sepertinya lebih dominan nih hehe. Dan, aku mau berterimakasih buat kalian semua yang sudah datang ke blog aku ^^
Selamat membaca!

Ini Nih Mental Orang Miskin Yang Wajib Dihindari



Terdengar rasis gitu ya orang miskin? Tapi tenang ini gak bermaksud rasis kok. Tapi kadang walaupun sudah mampu, masih ada loh orang yang punya “mental” orang miskin, padahal secara finansial gak masuk kategori miskin juga. Dan mental orang miskin ini gak baik loh buat keberlanjutan kita sebagai manusia. Karena bisa mencemar nama baik, menghilangkan kepercayaan dengan orang lain, atau lebih buruknya dalam jangka panjang efeknya bisa bikin kita sendiri jadi beneran miskin (miskin harta atau mungkin miskin teman) . Apa aja itu? Yuk Simak.

1. Jarang Sedekah Padahal Mampu
Sedekah gak mesti banyak kok, mau berapapun yang penting ikhlas. “Sedekah gak akan membuat seseorang jadi miskin”, terdengar kuno memang, tapi sadar gak sih, tiap mau sedekah kita pasti maju mundur, “sedekah gak ya”, “berapa ya nomina nya kalo segini nanti uangku tinggal segitu”. Padahal sedekah gak sama sekali bikin kita melarat. Ada aja hal yang terselamatkan dari kita rajin bersedekah, entah itu terhindar dari marabahaya, melancarkan rezeki, dsb. Gak bohong, ada-ada aja kejutan dari rajin bersedekah rasanya kalau dipikir-pikir sedekah yang udah dilakukan itu gak ada bandingnya sama kejutan yang Dia berikan.

2.  Keseringan Minta-Minta
Pernah gak liat orang yang suka banget minta, baik itu minta benda/barang maupun minta jasa. Atau kita sendiri yang gitu? Emang sih, gak ada salahnya minta, tapi kalo keseringan malah jadi nilai negatif lho buat pribadi kamu. Kamu bisa aja dianggap pemalas dan malas berusaha. Dan lama-lama orang bakal acuh tak acuh sama kamu, menganggap kamu orang yang gak mampu, atau karena keseringan, orang jadi enggan buat nolongin lagi loh!

3. Keinginan Banyak Tapi Gak Mau Ngeluarin Duit Padahal Mampu
Pengen makan ini itu, tapi maunya “pake uangmu dulu ya”. Nitip beli ini itu terus bilang “gausah bayar kenapa, kan cuma segitu, pelit banget jadi orang”. Serius deh aku pernah ketemu orang kayak gitu. Bukannya kita pelit, tapi sekali dua kali iyalah gapapa. Kalau keseringan ya maaf gabisa. Kita juga ada tanggungan masing-masing. Dan tugas kita bukan menghidupi orang.
Sebagai orang yang mengetahui keadaan keuangan kita sendiri, kita seharusnya harus tau mana yang butuh mana yang nafsu. Jangan buat nafsu merajalelai diri kita sampe memusingkan diri sendiri apalagi nyusahin orang lain. Itu karakter yang gak baik loh teman-teman. Karena itu terkesan memeras orang lain secara halus. Dan siap-siap aja nih dijauhi orang.

4. Suka Ngutang dan Lupa Bayar
Beda tipis sama diatas, kalau ini mungkin emang lagi gak ada uang buat kebutuhannya, tapi pas giliran udah ada uang, ditagih malah “aku pernah hutang ya?” atau bilang “perasaan nominalnya gak segitu deh”. Gak ngarang-ngarang, emang nyata kok ada orang kayak gini. Iya sih, orang bisa ikhlas, tapi jangan keseringan, karena lama-lama orang jadi memandang kita sebelah mata, dan bisa menghilangkan kepercayaan sama kita, yang ujungnya orang jadi enggan nolongin buat minjemin hutang walaupun kita lagi butuh sekalipun.

Segitu aja sih. O ya btw kalau aku ada hutang sama kalian pembaca tolong ingatkan ya hehehe. Semoga kita nggak jadi salah satu orang yang di atas ya pembaca.

Comments

  1. Wah, malah ada loh orang yang ngutang galaknya melebihi yang ngutangin.😂

    ReplyDelete
  2. makasih kak, tulisan ini buat pikiran ku agak terbuka tentang, Uang! :)
    jangan lupa mampir ya kak ke blog akku AORLIN(.)com

    ReplyDelete
  3. Hahaha aduh kyknya aku masih punya mental miskin nih. Krn sukanya cari gratisan 😂😂 gimana ya susah nolak kalo gratisan mah wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok ngakak sih hahaha, ya kalo dianya yang ngasih bukan karena kita minta itu insyaallah ikhlas. Kecuali kalau kita yang minta minta dia ngasih itu belum tentu ikhlas malah jadinya sebel ma kita huhuhu

      Delete
  4. maaf OOT... tapi gambar admin di awal artikel ini membuat saya (ehem) tdk pokus lagi pada tulisannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, pokus nya ama tulisan ae ye mas

      Delete
    2. Iya nih. harusnya gak dipasang gambar admin. Malah jadi malas baca.

      Delete
  5. Ngutang lupa bayar itu kayaknya perlu di tampol wkwkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus pas diingetin malah gak ngaku, haduh, itu rasanya pengen senyum senyum sendiri gemes

      Delete
  6. wah paling bahaya nih suka ngutang lupa bayar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, gak orang lain, diri sendiri juga kadang ngerasa khawatir masi ada atau gak gitu hutang

      Delete
  7. hehe masih ada banyaaaak yang begini mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diri sendiri aja rasanya masih khilaf mba, makanya kalau apa apa harus sering self reminding gitu

      Delete
  8. Nomor 4 itu bikin ngenes banget hahaha.
    Eh yang nomor 2 juga, nggak malu apa sukanya minta-minta :D
    Sering banget nih, banyak malah, apa-apa minta, alasannya bercanda, tapi kita yang dibercandain kan jadi ga enak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang ngenes mba hahaha.
      Kadang memang kelihatan becanda, tapi kalo gak dikasih ngambek juga 😂

      Delete
  9. Suka ngutang dan lupa bayar, kocak sekali ya
    Semoga terjauhkan dari sifat-sifat tercela itu

    ReplyDelete
  10. Mau kasih nilai 100000000000000 untuk artikel ini. Bener banget tuh mba, nyatanya ada orang yang punya duit tapi mentalnya miskin. Semoga kita terhindar dari sifat tersebut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya mba hehe.
      Aamiin. Semoga kita gak sering sering khilaf nya ya..

      Delete
  11. ya ampun semoga aku gak punya sifat2 diatas,,

    paling males bgt juga klo temen apa lingkungan kita ada prg yang punya watak demikian. senengnya utang. klo nongkrong minta bayarin duluan tapi bsoknya gak dibayar2 wkwkkw

    ReplyDelete
  12. Semoga terbebas dari sifat seperti itu. Insya Allah.

    ReplyDelete
  13. Kalo lupa utang dan lupa ngutangin masuk katagori ini kah mba? gw gampang banget lupa soalnya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mmm, masuk gak ya? Menurut kamu gimana? *malah nanya balik, wkwkkw

      Delete
  14. Setuju nih, kalau pikiran kita sudah menganggap diri sendiri gak punya uang, maka sebanyak apapun uang kita tetep aja ujung-ujungnya kita ga punya uang :D

    ReplyDelete
  15. Nambahin mbak,
    punya hutang tapi gak mau usaha bayar tapi makan ditempat enak, traveling pake pesawat padahal yang ngutangin aja traveling nya masih sebatas naik kereta api huhu *maapcurhat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuuh. Semoga kita nggak gitu mba..
      Diingatkan aja mba kalau gitu yang ngutangin.. Biar sama sama enak juga kan hehehe

      Delete
  16. Sedekah itu kadang seakan bukan lagi sedekah jika ada embel-embel paksaan. Atas nama sumbangan dengan jumlah yang telah ditentukan. Seperti sumbangan wajib warga untuk Agustusan besarnya bagi keluarga tertentu banyak karena di atas 20 ribu. Harus pakai standar kampung, atuh. Karena tidak semua orang mampu dengan beragam alasan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, tapi kalau sudah kesepakatan bersama (anggota yang nyumbang), dan ketika dimusyawarahkan semua anggota nya setuju untuk kesepakatan menyumbang dengan nomina tertera, aku rasa itu gak jadi masalah

      Delete
  17. Ya Allah.. Self reminder ini sih, hiks..

    ReplyDelete

Post a comment