FTV Pemicu Pelakor

September 09, 2019



Selama pernah menonton FTV, ada hal yang menjanggal di hatiku. Entah kenapa, FTV yang aku tonton seakan-akan alur ceritanya “membenarkan adanya pelakor”. Dan yang jadi pelakor itu tokoh utamanya. Sebenarnya simple sih, gausah nonton kalau gasuka ya kan. Tapi karena suatu dan beberapa hal aku gak bisa ganti channel, dan TV nya itu di kamar -_-. Gak ditoleh pun kedengaran. Dan kalau gak ditengok juga penasaran hahaha. Akhirnya kepala ini noleh juga ke TV dengan sedikit emosi liat alur ceritanya.

Jadi singkatnya, alur nya itu seperti ini
Ada seorang cewe tokoh utama jomblo (identik dengan orang susah) ketemu sama karakter utama cowo (biasanya orang kaya) yang udah punya pasangan (biasanya juga orkay). Lama-lama mereka saling suka. Terjadilah hubungan saling ketemu diam-diam dan menghabiskan waktu bersama dibelakang pasangan cowo itu. Alhasil ketahuan sama pasangan cowo itu, jadinya marah dong. Tapi si cowo malah gak suka kekasihnya marah dan memutuskan hubungan sebelah pihak. Dan membuat hubungan baru sama tokoh utama cewe. Dan lucunya si tokoh utama cewe abis ngerebut laki orang, malah jadi orang yang terdzalimi.”

Jadi, kesannya itu laki-laki dibenarkan selingkuh atau meninggalkan kekasihnya dengan kesepakatan sebelah pihak, dengan dalih kekasihnya itu tabiatnya buruklah, pemarahlah, cerewetlah, cemburuanlah, atau karena si cewe horang kaya.

Helo,

Menurutku itu gak pantes banget sih.

Kenapa? Kan udah jadi kekasih, udah punya komitmen, udah tau lebih dan kurang pasangan masing-masing. Pas di tengah jalan liat yang lebih, cewenya ditinggal dengan alasan “tabiat buruk”. Lah selama ini sebelum ketemu yang baru itu emang gimana tabiatnya? Kenapa gak dari awal gak usah buat komitmen, gausah buat tu hubungan.

Dimana-mana kalau pasangannya diambil orang ya kalap kali. Marah dong. Tau gak sih rasanya pasangan sendiri diambil orang? Mana ada orang lagi cemburu terus pasrah “iya silahkan mas”. Gila kali ya. Dan seharusnya si cewe tau diri dong, udah tau laki-laki itu punya kekasih kok nempel-nempel. Aku rasa ini nih yang jadi penyemangat pelakor muncul.

Aku rasa juga gak ada satu alasan pun yang membenarkan laki-laki selingkuh. Mau tabiat cewe nya ini itu, lah situ malah lebih parah kan? Udah nyakitin anak orang dengan alasan kekurangan si cewe pula tuh. Kecuali kalau si cewenya selingkuh, memang pantes sih ditinggal.

Lagian apa sih salahnya seorang perempuan cerewet? Pemarah kalau cemburuan? Toh dari awal kenapa mau dipacari/dinikahi kalau tau sifatnya gitu? Kalau emang alasannya sifatnya baru muncul sekarang, terus apa gak malu kamu sebagai laki-laki rela menghancurkan perasaan pasangan kamu sendiri? Hanya karena dia cerewet kamu rela nyari perempuan lain yang menurut kamu lebih. Toh cerewet itu bagian dari sayang. Kalau gak sayang lagi sama kamu ya gak akan cerewet, gak akan diperduliin lu.

Lebih lucunya lagi, apa sih salahnya seorang perempuan yang terlahir kaya terus dia gak terbiasa dengan hal-hal kotor? Setiap orang kan beda-beda. Dan itu gak jadi pembenaran untuk laki-laki bisa selingkuh.

Dalam FTV dan sinetron itu secara gak langsung memberi gambaran laki-laki itu kalau liat yang baru tiba-tiba jadi ada aja kekurangan pasangannya/pacarnya/istrinya. Padahal kan kalau sifat seharusnya udah tau dari dulu. Bukan karena liat yang baru, baru deh nyadar ada kekurangan pasangannya.

Jujur aku sendiri orangnya cerewet, aku juga pemarah kalau lagi cemburu dan orangnya gampang jijikan. Terus apa dengan karakter ku seperti itu aku pantas untuk diselingkuhi? Saya cerewet karena saya sayang, saya cemburu dan marah karena saya gak mau kehilangan. Saya gampang jijikan juga bukan kehendak saya, tuh Tuhan yang ngasih.

So please buat sinetron dan FTV +62, kalau emang gak bisa mengedukasi anak-anak, tolong jangan mengedukasi pelakor dan laki-laki kurang dihajar buat melakukan hubungan yang seharusnya gak boleh. Sadar gak sih ada yang sangat terluka karena perbuatan pelakor itu? 

You Might Also Like

19 komentar

  1. Itu alasannya aku paling males nonton FTV atau sinetron di negara +62 ini, lebih banyak yg ga mengedukasi daripada yg mengedukasi, FTV atau sinetron seolah2 cuma buat cari uang sama mereka, tanpa mengutamakan kualitasnya.

    ReplyDelete
  2. Sudah lama banget gak pernah nonton sinetron/ftv. Hampir gak ada edukasinya dari tayangan2 ini💆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, aku juga nonton krn aku sekamar sama orang yang hobi nonton itu, makanya aku mau gak mau nonton dehhh

      Delete
  3. Judulnya waw banget mbak Farah, bikin langsung ngeklik hihi.
    BTW kalo mau tau beberapa cerita soal cowok yang selingkuhin pasangannya versi kisah nyata, coba mbak liat-liat Instagram dengan nama akun cerminlelaki... saya jamin, langsung bikin sakit kepala pas bacanya saking gemessss nya wkwkw

    ReplyDelete
  4. Udah lama mba aku nggak nonton FTV dan sinetron karena jalam ceritanya udah ketebak dan kebanyakan nggak mengedukasi malah bikin orang2 yang nontonnya tambah sakit khawatirnya juga membenarkan sesuatu yg bener2 udah salah jadi kebenaran. Contohnya membenarkan pelakor pdhal jelas2 salah. Buat orang awam yg nonton crita bgtu malah jadinya menginspirasi mereka. Pdahal itu jelas2 salah. Yang sabar aja ya mba klo Tv nya ada di kamar. Semoga ketemu jalan kluarnya ��

    ReplyDelete
  5. Entah FTV +62 mana yg bisa diambil hikmahnya ���� mbak suka drakor nggak, ada cerita ttg pelakor adaptasi dari drama Jepang tp jalan akhirnya dibikin beda, Love Affairs in the Afternoon. Malah lebih bagus drpd cerita FTV bahkan lebih bisa diambil hikmahnya. Lebih tragis ending yg Jepang sih, tp sama2 bisa dipetik pelajaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya dulu suka drakor sih tapi semenjak kuliah udah jarang nonton. Boleh juga tuh dicoba biar bisa mewek hahaha

      Delete
  6. Kalau saya bahkan udah jaraaangg nonton TV, palingan intip sekilas si Tayo, Robo car (kalau ga salah) dan kartun lainnya hahaha.

    Saya suka film Indonesia, yang drama.
    Tapi kalau FTV kadang mereka nyamain film luar sih, meski jatuhnya aneh hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sekarang TV udaj mulai tergeser ya mba.
      Kalau film Indonesia, saya benci juga nggak, krn banyak kan film layar lebar di bioskop yang bgus juga, tapi kalau dibilang suka ya gimana ya hahaha

      Delete
  7. Saya udah lama banget nggak nonton Tv, enek banget ceritanya nggak mendidik tapi diulang-ulang terus paling diubah dikit ceritanya.

    ReplyDelete
  8. itulah alasan kenapa saya jarang nonton tv, tontonan di youtube banyak yang lebih mendidik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Youtube lebih dari TV, apalagi buat anak kuliahan seperti saya wkwkwk

      Delete

Youtube Channel

Follow by Email